Live, Laugh and Love

Aku Bertahan, untukmu :’) (curhat? rasa kecewa? mengungkapkan semua perasaanku? aku hanya ingin kamu tahu) :’)
11 Desember 2014

Aku sebenarnya lelah. Sangat. Tapi entah apa yang selalu menopangku untuk bertahan, cinta? mungkin benar. Entah sesakit apapun luka yang ku derita karena mu, tancapan pisau dan goresan luka hati karena ulahmu aku masih dan selalu berusaha untuk bertahan.

Aku lelah berpura pura tegar, sungguh. Aku bukan wanita yang setegar itu untukmu, sungguh, bahkan kau mengerti seberapa lemahnya aku. Bagaimana air mataku selalu mengalir deras walau hanya karena masalah sepele bersamamu. Kau tau kan?

Mungkin dihadapan mereka (selain kamu) aku adalah sosok yang takkan menangis hanya karena masalah sekuku. Tapi tidak denganmu, aku tak bisa menahan tetesan airmataku, takkan mampu menopang tubuhku, aku lemah jika di depanmu.

Kau melukaiku, apa kau mengerti? Sakit sungguh :’) saat aku harus berjuang sendiri melawan rinduku dalam terpasan dinding pengabaianmu. Aku tak sekuat itu. Kau perlu tahu, mungkin jika aku sama dengan wanita wanita itu kau takkan melihatku di hidupmu sekarang, aku akan pergi jauh saat kau melukaiku. Tapi aku takkan seperti itu, aku bertahan untukmu. Aku berjanji. Tolong, hargai usahaku, setidaknya kau tak perlu membuat hal sepeleh menjadi sepuluh sayang. Tolong, dengarkan aku, hargai kata maaf dariku. Menurutmu berkata maaf itu mudah? Menurutmu aku tak membanting harga diriku untuk seucap kata maaf? Menurutmu wanita apa yang berusaha mengejar penerimaan maaf darimu? Menurutmu seberapa besar rasa cinta yang dimilikinya?

Kau ingin mencoba menjadi aku? Kau akan tau seberapa besar usahaku untuk tegar. Aku lelah bersembunyi, aku lelah menangis, kau taukan seberapa sering aku menangis? Aku merindukanmu, merindukan dirimu setahun yang lalu :’) orang yang menangis untukku, orang yang berusaha tak membuatku terluka. Kamu berbeda :’) apa kau menyadari satu hal : kau sering menyakitiku. Mungkin aku masih bisa mengerti saat kau sibuk dengan urusanmu, saat kau tak bisa meluangkan waktumu, tapi suatu saat kamu harus mencoba mengerti saat waktunya tiba untukku merasa lelah bertahan.

Malam ini luka ini menganga begitu hebatnya. Mungkin jika bisa digambarkan langsung hatiku sudah tak berbentuk, tercabik cabik penuh darah. Kau tau bagaimana aku merindukanmu malam ini? Dan kau tau bagaimana terlukanya aku malam ini? Apakah salah aku merindukanmu? Apakah salah jika mataku haus akan senyummu? Aku hanya ingin melihat senyummu. Bahkan aku takkan bisa menyentuhmu. Kamu tau seberapa lama aku menunggu hari ini? Menunggumu muncul di layar laptopku? Dan ternyata apa yang ku dapat? Pengacuhanmu :’) mungkin jika aku bukan wanita yang benar benar mencintaimu, aku takkan segan untuk membiarkanmu pergi dari hidupku. Tapi kamu harus tau! Aku takkan pernah bisa melepasmu :’) ada begitu banyak cinta, ada begitu banyak hal yang membunuh rasa sakitku.

Bisakah kau berubah untukku? Aku tak memintamu menjadi orang lain. Aku tak memintamu untuk menghentikan semua hobby dan aktifitasmu :’) aku takkan melakukan itu. Aku takkan membuatmu berpura pura bahagia di depanku. Aku ingin bahagiamu sempurna. Aku bahagia bersamamu, aku bersyukur punya kamu. Tapi apakah kau bisa membuat bahagiaku bersih dari luka? Aku sudah pernah cukup terluka sebelumnya :’) aku tak mau terus terus terluka. Aku lelah berjuang sendirian, aku tau kau takkan membiarkanku berjuang sendiri. Kau mencintaiku bukan? Kau menyayangiku kan? Seperti yang sering kau katakan, kau mencintaiku kau menyayangiku kau mengasihiku sepenuh hatimu. Aku percaya itu.

Kau pernah berjanji untuk tak membuatku terluka, kau pernah berkata untuk menjadikanku wanita terakhir dalam hidupmu. Izinkan aku untuk mengabulkan itu, izinkan aku benar benar menjadi wanita terakhir untukmu. Jangan pernah membuatku pergi. Aku mohon pegang erat hatiku, aku merasa kau melepasnya perlahan 😥 jangan, jangan lakukan ini :’) bertahanlah bersamaku. Buat aku tegar bersamamu, jangan buat aku memiliki alasan untuk pergi darimu. Aku butuh kamu.

Tuhan sedang menguji kita? Aku harap iya. Aku ingin buktikan kalau kita mampu bertahan dalam ujianNya. Bantu aku, bantu aku untuk terus melangkah. Kau adalah seorang yang lebih dari apapun aku cintai. Bahkan air mataku rela terus menitik hanya untukmu.

Boleh aku sedikit berkisah? Seandainya bantalku mampu bersuara, mungkin dia akan sering protes. Tiap hari harus basah karena air mata. Seandainya tembok mampu memberikan kesaksian, mungkin dia akan berterus terang bagaimana doaku mengalir tiap malam. Seandainya telinga dan hatimu bisa bekerja lebih ekstra maka kau akan mendengar dan merasakan darahku mengalir dengan menyebut namamu :’) apa aku berlebihan? Tapi itu yang benar benar ku rasa.

Cukup, aku lelah berpura pura kuat. Maaf, aku takkan pernah bisa pergi darimu :’) aku begitu mencintaimu. Mengertilah, sesakit apapun cinta ini membawaku, aku akan terus mengikutinya, aku berjanji akan ada akan bertahan untukmu. Aku percaya kau mencintaiku, seperti aku mencintaimu.

Maaf aku mengoceh terlalu panjang, aku sudah tak bisa berkata kata lewat lisanku. Satu satunya cara hanya lewat tulisanku :’) kamu jangan marah yah :’) aku Cuma ingin melegakan hatiku. Setidaknya aku lega saat mengeluarkan ini semua 🙂 aku bisa tersenyum, padahal saat aku memulai tulisan ini aku menangis hebat :’)

Aku mencintaimu dengan setulus hatiku, maaf jika sebagai wanita yang kau cintai aku masih banyak kekurangan. Sesungguhnya aku selalu berusaha untuk membuatmu bahagia, aku sangat berusaha mencoba. Tapi kadangkala aku tak tau bagaimana untuk membuatmu bahagia.

Setelah membaca ini, apakah kau masih mau mencintaiku? :’)

Berharap ini hanya cobaan Tuhan untuk kita :’) mau kah kau berjuang bersamaku?

Aku mencintaimu, sangat mencintaimu :’)

Aku merindukanmu, sudi kah kau untuk memelukku dalam do’amu? :’)

Aku tak menuntutmu :’) aku tak mau mengekangmu, bahagialah dengan sempurna. Jika kau tak dapatkan itu dariku, katakan apa maumu, aku takkan menahanmu. Jika kau lebih bahagia tanpa aku :’) aku akan mencoba berbahagia bersama bayanganmu :’) setidaknya bayanganmu tetaplah dirimu dalam asaku :’)

Aku bersyukur memilikimu :’)

Jika Tuhan mengizinkan aku untuk bersamamu sepanjang waktu aku akan bahagiakanmu.

Dan aku berharap Tuhan masih mengizinkanku untuk bersamamu.

Dengan sepenuh cinta

aisitiwahyuni 🙂

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s